Prancis Tahan Pengungsi dari Afghanistan

Ilustrasi Pengungsi (Sumber: Gambar oleh Hassan T. dari Pixabay)

Alnews – Pihak berwenang Prancis menahan satu pengungsi Afghanistan yang baru saja tiba di negara itu karena diduga terlibat dengan kelompok Taliban.

Aparat mengatakan pengungsi tersebut ditahan setelah melanggar perintah untuk berdiam diri di tempat yang telah ditentukan.

Prancis juga menempatkan sekitar empat pengungsi Afghanistan lainnya yang baru tiba di Paris dalam pengawasan karena alasan serupa.

Menteri Dalam Negeri Prancis, Gerald Darmanin, mengatakan lebih dari 1.000 warga Afghanistan telah dievakuasi dan tiba di Paris dari Kabul beberapa hari lalu.

“Di antara 1.000 warga itu, satu diduga, saya katakan diduga, terkait dengan Taliban. Tapi dia banyak membantu tentara Prancis, warga Prancis, dan jurnalis. Kami menempatkan dia dan teman-temannya di bawah pengawasan saat kedatangan mereka di Perancis untuk memastikan keraguan kami,” kata Darmanin kepada Radio Franceinfo, dikutip Reuters, Selasa (24/8).

“Satu dari kelima orang itu meninggalkan tempat yang telah kami tentukan. Dia ditahan kemarin, dan ini menunjukkan bahwa pihak berwenang memantau para individu tersebut secara ketat,” ucap Darmain menambahkan.

Afghanistan masih berada dalam kekacauan usai Taliban berhasil menduduki istana kepresidenan dan Ibu Kota Kabul pada pekan lalu.

Ribuan orang ramai-ramai memadati bandara internasional di Kabul agar bisa angkat kaki dari Afghanistan. Mereka takut pemerintahan di bawah kendali Taliban akan menerapkan sistem yang otoriter dan fundamentalis seperti layaknya pada 1996-2001.

Tak hanya penduduk lokal, warga asing di Afghanistan juga berlomba-lomba pergi dari negara itu di tengah situasi yang tak menentu ini.

Sumber: CNN Indonesia

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here